Home > Otomotif > Edisi Ngglasar With Pio

Edisi Ngglasar With Pio

Jadi ini sedikit cerita pas tadi malem dalam perjalanan menuju rumah mertua. Kira-kira masih 1km lagi.  Jalan sudah lumayan bagus di cor beton, tapi dengan 2 lajur kanan kiri. Berhubung sudah malem dan capek, jadi jalan pelan. Saya boncengan ama istri dan si kecil Farras, sedangkan kakak-nya bareng om dan bulik yang riding di depan kira-kira 50m.

Ini jalan betonnya, saya dari arah berlawanan ngambil jalur tengah (tanah) dan hendak naik ke jalur yang sebelah kiri yang ternyata tinggi banget

Saya jalan beberapa kali ambil jalur tengah (tanah) karena lebih halus dari jalur cor yang beberapa bagian mulai rusak. Kira-kira 5km lah melalui jalur ini sejak turun dari jalur aspal dan melewati 2-3 kampung dan kawasan hutan.

Kondisi gelap kira-kira pukul 20.00 WIB lah saya lewat sini. Meski cahaya lampu  motor cukup terang, namun untuk memperkirakan ketinggian antara tanah dan beton nya ini ternyata meleset. Niat hati mau naik ke sebalah kiri, dan ternyata gagal.. si pio sedikit oleng lalu miring ke kanan dan nggalasar deh.. namun Alhamdulillah, karena speed ga sampai 10km/jam, jadi masih bisa dikuasai dan ga sampai menghantam jalan. Jadi sempat nahan hingga ga sampai fatal. Tadi sempat lihat lagi lokasi (di foto pas siang hari), ternyata ketinggiannya 10cm lebih, pantes aja ga bisa naik n trus ngglasar.. hehe

Spion yang baret tergores

Alhamdulillah istri dan si kecil ga papa. Si kecil yang tidur malah ga bangun, padahal ayah dan ibunya sempat “rebahan” di tengah jalan.. hehehe… dan bersyukur juga tidak jatuh ke arah kiri yang notabene selokan/sungai kecil yang agak dalam dan berbatu.

Nasih si pio juga beruntung, cuman lecet di bagian spion sebelah kanan, jalu stang kanan lecet sedikit dan paling jelas agak banyak baretnya di cover kanlpot.. ga masalah.. cat lagi ntar .. 😀 hehehe yang penting rider n boncenger safe. Kebetulan saya pake attribut agak lengkap, jaket plus knee protector dan sepatu gunung. Kayaknya sempat terjepit body si pio, cuman karena pake sepatu, celana dan protector yang tebel jadi ga terasa sakit. Kondisi fisik si pio lainnya sperti tangki, air scoop, mesin, pedal rem, footstep aman ga ada goresan apapun.

Cover knalpot yang baret-baret

Cuman bahu ini sekarang yang baru terasa aga sakit pas tangan kanan diangkat ke atas, mungkin gara-gara nahan beban si pio pas jatuh.. wah. ntar perlu diurut nih biar normal lagi. hehehe

Keep safety riding bro/sis…. klo capek.. istiharat jangan dipaksa.. gara-gara capek konsentrasi bisa buyar and bisa ngglasar spt saya eheheh :D</>

About Khoirul Imamudin

Nama saya Khoirul Imamudin. Tinggal di sebuah kota kecil di Jawa Tengah. Kota yang terkenal dengan susunya, yakni Boyolali. Tinggal di sebuah wilayah yang cukup tidak lagi terpencil, tepatnya di Dukuh Jaten Wetan Desa Kragilan Kecamatan Mojosongo Kabupaten Boyolali. Selain aktif di dunia IT, saya juga hobby riding dengan motor, maka di blog saya ini konten yang saya bagi mungkin akan banyak bertemakan IT dan Otomotif.

One comment

Silahkan berkomentar