Home > Otomotif > Service & Maintenance > Waduh, Ban Pio Benjol

Waduh, Ban Pio Benjol

Pagi-pagi ritualnya buat manasin mesin, karena sejak 2 hari di pemalang si pio adem ayem di tempat parkir dan blm sempat dipanasi. Protokol standard T-CLOCS dijalankan. Dan akhirnya ketika memeriksa ban, ditemukan benjolan sebesar telur ayam. Waduh, padahal ban belum ada 1 tahun dan alur ban masih bagus.

banbenjol

Benjol segede telur

Analisa sementara karena kemarin menghajar lubang yang mesti tidak begitu besar dengan kecepatan tinggi. Kondisi velg sepertinya aman, namun belum di cek secara detail soalnya masih kotor banget penuh lumpur dan belum dicuci. Sepertinya nanti siang perlu diagendakan buat hunting ban baru di sekitaran sini, hadehh 😀

UPDATE 23-12-2013

Akhirnya ban diganti dengan yang baru, sebenarnya masih bisa dipakai dengan cara ditusuk di bagian yang benjol untuk mengeluarkan anginnya. Tapi berhubung sedang di luar kota, dan besok masih menempuh jalur ke Wonosobo, akhirnya diputuskan untuk diganti saja.

Pas ganti ban di bengkel Rejo Motor Pemalang. Sesuai masukan dari beberapa teman, disini lumayan miring harganya dan koleksi partnya lumayan lengkap.

Mekaniknya rapi, sehingga velg tidak sampai baret-baret pas lepasin bannya. Ya ada baretnya sih, lha wong ya tetep aja dicongkel, tapi baret wajar yang umum pas ganti ban. Soalnya ada yg pas ganti ban asal ganti, asal congkel, sampai velg nya pada baret dan ngelupas parah, coz mungkin ga pengalaman. hehee… Saya ke bengkel ini 2 kali, hari pertama sudah sore (sekitar jam 5 kurang 😀 ) dan mekaniknya udah pada pulang. Pertama mikir beli bannya aja, tinggal ganti di tukang tambal ban, tapi khawatir soal velg yg sudah saya jelaskan di atas. Akhirnya esok siangnya saya datang lagi.

IRC NF53 90/90. Foto pas udah sampai di rumah

Dipilih IRC NF53 90/90 dengan harga 155rb+5rb buat ongkos pasang. Ternyata seri ini enak buat miring-miring. Di tes di jalur hutan Pekalongan – Kajen – Linggoasri – Karangkobar – Banjarnegara – Wonosobo.. haha maknyus.. padahal hujan, tapi ban tidak licin. Kalau pakai ban yang bawaan, buat miring-miring dikit aja dah berasa seperti mau terpleset. Ke depan mungkin ban belakang juga ganti yang pasangannya ini, yakni IRC NR67.

About Khoirul Imamudin

Nama saya Khoirul Imamudin. Tinggal di sebuah kota kecil di Jawa Tengah. Kota yang terkenal dengan susunya, yakni Boyolali. Tinggal di sebuah wilayah yang cukup tidak lagi terpencil, tepatnya di Dukuh Jaten Wetan Desa Kragilan Kecamatan Mojosongo Kabupaten Boyolali. Selain aktif di dunia IT, saya juga hobby riding dengan motor, maka di blog saya ini konten yang saya bagi mungkin akan banyak bertemakan IT dan Otomotif.

Silahkan berkomentar