Home > Otomotif > Review Shell Advance AX7 Setelah 700 km
Review Shell Advance AX7 Setelah 700 km

Review Shell Advance AX7 Setelah 700 km

Setelah pulang dari touring kerja ke Pemalang akhir bulan lalu, trip meter si pio sudah menunjukkan angka hampir 850 km, dah setelah muter muter sekitaran rumah beberapa hari terakhir, akhirnya sampai hampir 1.000 km. Waktunya ganti olie nihhhh…

Sudah agak menghitam, namun ketika di tetes kan ke tissue, masih ada gradasi, jadi belum terlalu rusak oli nya. Cuman pas di tap kok encer banget ya…. kayak air.. hehehe…

Performa masih oke, di rpm bawah sampai menengah masih yahud.. cuman di atas 8000 rpm sudah mulai agak berat untuk naik lagi. Jauh lebih enteng Motul Gold dalam kondisi yg sama, bahkan Motul Gold yg saya pake dulu SAE15w-50 yang karena lebih kental, harus nya lebih berat. Namun  dengan Motul Gold, meski dah 1000km, mau naik ke Red Line  masih hayooo… aja….

Pindah gigi terasa agak seret, tidak keras sih, masih terasa smoothnya, cuman agak seret spt ada yang nyangkut. Dan lagi-lagi, buat pindah ke gigi netral pas abis berhenti.. susah…. Mesin mesti mati dulu kalau mau lebih mudah. Pindah gigi ke netral bisa bolak balik gigi 1 – gigi 2 beberapa kali baru masuk ke Netral.. duhh.. sebel juga kadang-kadang.. hehe

Penguapan lumayan.. oli bekas setelah di keluarkan menyisakan sekitar 1.100ml… jadi penguapan 150ml dari total keseluruhan yang yang isikan yakni sekitar 1.250ml. Wow.. tinggi juga…. Yang masih utuh dari yg pernah saya pakai cuman ketemu di Motul Ester, dah 2000km, oli masih tetap.. atau kalaupun menguap, pasti dikit banget.

Ke depan, saya masih pake oli ini lagi.. lha sisanya masih banyak jee… rencana saya mau pake sampai maksimal .. 1.500km atau mungkin kurang kalau nantinya terasa dah ga nyaman lagi…

Setelah pulang dari touring kerja ke Pemalang akhir bulan lalu, trip meter si pio sudah menunjukkan angka hampir 850 km, dah setelah muter muter sekitaran rumah beberapa hari terakhir, akhirnya sampai hampir 1.000 km. Waktunya ganti olie nihhhh... Sudah agak menghitam, namun ketika di tetes kan ke tissue, masih ada gradasi, jadi belum terlalu rusak oli nya. Cuman pas di tap kok encer banget ya.... kayak air.. hehehe... Performa masih oke, di rpm bawah sampai menengah masih yahud.. cuman di atas 8000 rpm sudah mulai agak berat untuk naik lagi. Jauh lebih enteng Motul Gold dalam kondisi yg sama,…

Review Overview

User Rating: 4.4 ( 1 votes)
0

4 comments

  1. masih setia sama enduro 4t

    • ni juga balik lagi ke Motul 3100, satu-satunya yg tidak enak di Shell Advance Ax7 di pio saya, oper gigi pas berhenti atau rpm rendah keras dan susah di oper gigi.

  2. Gejala yang sama saya rasakan pada pemakaian olie tersebut di motor saya. Pada 500 kilometer pertama, performa motor terasa maksimal baik dari sisi kinerja mesin maupun panas yang dihasilkan.
    Akan tetapi pada kilometer selanjutnya, mesin mulai terasa overheat, perpindahan gigi terasa berat dan agak menyentak. Kemungkinan ini bisa disebabkan karena cc motor saya yang kecil, atau kondisi iklim yang panas sehingga kondisi suhu dalam mesin kurang stabil dan ideal.

    Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya mengganti olie dengan SAE yang lebih kental meski masih dalam brand yang sama.

    • untuk pemakaian lebih dari 1000km, saya sendiri ga tega… ke depan kayaknya mesti ganti Motul Ester lagi yg saya sendiri merasakan sippp… mahal sih.. tapi memang worth dgn kualitasnya

Silahkan berkomentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: